Header Ads

Breaking News

Kepada Orang-orang


ilustrasi: Edu/ziz


Aku ingin sekali mengganggumu, sekedar menelponmu dan bertanya
“sudahkah kau jatuh cinta sekarang?”
                                                                                    2017




1. Ngantuk
            Izinkan aku berbaring pada kerlingmu yang hangat kembali
2. Berdoa I
            Aku mengulumMu
            Aku menelanMu
            Aku mencuriMu dari binar lilin
            Tapi aku lupa memasukkanMu pada lincah mata adikku
Berdoa II
            Jika pagi menjelang lebih awal doakan aku bisa lelap se lelap-lelapnya

                                                                                                2017


            ;eyang


Rembulan pecah dikali
Menjelma tubuhmu seputih seperas santan
Sekarang dalam koyaknya aku dan dalam buhul doaku

Malamlah
                                                                                                2017





1.
            Seperti nasib yang tidak akan kita miliki, Ul
            Hujan akan menghabisi detak jantung
            Ranting akan runcing dan kita mati dikenang kening sendiri
           
            Kita membakar diri sendiri sekarang
            Menanti demam yang tumbuh di dada kita
            “musim apa sekarang?”
2.
            Aku harus berlayar
            Mataku sekarang pintu. Orang lain berkesiap masuk dengan sesuka hati
            Saat menghadapi badai

            Sekarang aku dermaga di kotaku yang di lupakan
Dan memungkinkan menerima cuaca terburuk nantinya: Topan, angin laut serta kau sebagai  masa silam
3.
            “Istirahatlah sekarang juga. laut sudah labuh
            tanpa jangkar kita tetap berpaut
            Aku akan kembali. Kau sudah menjadi bakteri yang memenuhi otakku”

            Aku merah dan kau marah
“Tidurlah seperti lampu sonar kapal di riak gelombang yang entah kapan kan           menepi”
4.
            Aku pelaut tanpa peta sekarang
            Mengarungi tubuhmu yang berbiak liar didadaku
           
            Di laur geladak
            Musim dingin meruncing menjadi sepi
            Menjadi mata kail yang lancip dan purna

            Tapi jarak telah membelah
            Antara pantai dan kapalku
            Jarak padaku telah menjelang waktu siang yang asing
5.
            “Kapan kau pulang?” teriakmu
             

                                                                                                2017


Penulis Aziz Afifi. 

No comments